#Bc14 Tentang Phobia

phobia2

Dear Readers, tulisan ini adalah bagian dari blogger’s challenges dengan topik dari saya sendiri. Seputar topik, ingin cerita sedikit. Tulisan ini saya tuliskan yang mungkin juga mengalami atau pernah merasakan apa yang juga saya rasakan. Tapi sebelum itu, saya ingin berbagi ilmu dulu sedikit mengenai phobia ini.

Phobia itu apa ya?

Phobia adalah rasa ketakutan yang berlebihan pada sesuatu hal yang seringkali tidak beralasan dan tidak berdasar pada kenyataan. Istilah “phobia” berasal dari kata “phobi” yang artinya ketakutan atau kecemasan yang sifatnya tidak rasional; yang dirasakan dan dialami oleh sesorang. Phobia merupakan suatu gangguan yang ditandai oleh ketakutan yang menetap dan tidak rasional terhadap suatu obyek atau situasi tertentu. (sumber: http://berandapsikologi.blogspot.co.id/2012/09/phobia.html)

Sumber yang sama juga menyebutkan, Phobia bisa menghambat kehidupan orang yang mengidapnya. Bagi sebagian orang, perasaan takut seorang pengidap Phobia sulit dimengerti. Itu sebabnya, pengidap tersebut sering dijadikan bulan bulanan oleh teman sekitarnya. Ada perbedaan “bahasa” antara pengamat phobia dengan seorang pengidap phobia. Pengamat phobia menggunakan bahasa logika sementara seorang pengidap phobia biasanya menggunakan bahasa rasa. Hal ini saya akui benar karena ada beberapa waktu tertentu ketika saya melihat sesuatu saya merasakan hal yang tidak wajar bahkan mau histeris sendiri.

Menurut buku DSM-IV (Diagnostic and Statistical Manual for Mental Disorder IV) ketiga jenis phobia itu adalah:

  1. Phobia sederhana atau spesifik ( Phobia terhadap suatu obyek / keadaan tertentu ) seperti pada binatang, tempat tertutup, ketinggian, dan lain lain.
  2. Phobia sosial ( Phobia terhadap pemaparan situasi social ) seperti takut jadi pusat perhatian, orang seperti ini senang menghindari tempat-tempat ramai.
  3. Phobia kompleks ( Phobia terhadap tempat atau situasi ramai dan terbuka misalnya di kendaraan umum / mall ) orang seperti ini bisa saja takut keluar rumah.

Merujuk kepada tiga jenis phobia tersebut, saya ingin berbagi cerita sedikit mengenai apa yang pernah dan hingga sekarang menimpa saya. Mungkin bagi sebagian orang apalagi pengidap phobia seperti saya adalah memalukan. Karena barangkali bisa saja orang-orang usil akan mengganggu hidup saya dengan keanehan yang saya alami. Namun saya berpikir sekali lagi bahwa saya harus peduli dengan keanehan yang saya alami karena saya yakin di luar sana , orang-orang yang bernasib sama mungkin belum bisa melepaskan phobia itu sendiri. Hingga saat ini, saya sebenarnya takut menceritakan apa pun tentang keanehan yang saya rasakan bertahun-tahun bahkan kepada teman saya yang seorang psikolog karena mungkin yang di pikiran saya, itu adalah sebuah hal yang memalukan yang bahkan saya tak tahu harus mengakhirinya darimana. Berikut beberapa phobia yang pernah saya alami hingga sekarang itu dimulai dari

  1. Phobia Ketinggian

Yep. Kejadian ini saya sadari ketika saya duduk di bangku SMA ketika saya naik ke gedung lantai dua di sekolah bersama teman saya. Awalnya saya biasa saja ketika menaiki tangga namun setelah ia mengajak saya melihat dari atas ke bawah halaman depan sekolah dari lantai dua rasanyaaa jantung mau lepas. Tiba-tiba kaki gemeteran dan mendadak pucat. Teman saya mengira kalau saya sedang menahan buang air kecil. Trus saya bilang, “Enggak..bukan. Kita turun aja ya, ngeri.” Well, lantai dua itu bisa dibilang ga terlalu tinggi di sekolah saya, versi teman-teman saya begitu. Tapi bagi saya, itu seolah-olah bangunannya jauuhhhhh bangett dan berasa jatuh ke bawah. Lalu selang kejadian itu, ternyata saya dikejutkan dengan pemberitahuan kepala sekolah saya saat itu kalau upacaranya di lantai 4. Haah? yauda, ga karu-karuan perasaan saya saat itu. Karena takut diejek apalagi dikerjain, ketika upacara saya selalu menaiki tangga diantara kerumunan teman-teman saya sehingga saya ga keliatan kalau saat itu saya sedang mengalami ketakutan terbesar. Selama naik ke tangga saya ga berani lihat ke bawah karena takut lemas tiba-tiba akhirnya saya mulai terbiasa dengan hal itu hingga tiga tahun saya di SMA dan selalu mengikuti upacara, teman-teman menganggap saya biasa.  Namun ketakutan itu berulang kembali saat saya diundang ke salah satu hotel di medan menghadiri acara pernikahan dan itu di lantai 2. Akhirnya ketahuan salah seorang teman yang bilang,”gausah liat kebawah kalau ga sanggup. Daritadi gelisah aja kakak liat.” Yauda semenjak itu saya mulai cerita dengan teman saya itu dan akhirnya dia bilang dia kasih saran kalau saya pake cara lama waktu di SMA. Berjalan cepat ditengah kerumunan orang (kalau pas naik tangga) atau pejam mata pas di dalam lift dan ketika hilang sugesti itu saya justru lihat pemandangan yang dibawah pas naik lift walaupun kaki dalam sepatu udah gemetar aja. Mungkin teman-teman saya yang tahu mereka mengingat permintaan saya ketika sedang di plaza, saya lebih meminta naik atau turun dengan eskalator ketimbang lift. Karena eskalator menurut saya  ngerasaa aja gitu melayang apalagi pas rame, jadi tingginya pas di lantai berapaa gitu, ya ga berasa aja. Sukanya natap lurus ke depan atau liat kebawah kaki gamau liat kanan kiri ketika naik eskalator. Gatau deh kalau di lift lain sendiri emang. Terlebih la Memang cara itu tidak serta merta menghilangkan ketakutan itu tetapi setidaknya itu mengurangi sugesti kalau saya akan jatuh he he he.

2. Phobia Tawon dan Kecoa Bersayap

Ketakutan ini saya rasakan ketika saya berumur 9 tahun.  Awal mula saya pulang sekolah dan ngeliat ada sawo jatuh dari pohonnya. Pohon sawo tersebut memang ada di pekarangan rumah saya. Nah karena saya pikir itu buahnya matang, saya ambil trus tiba-tiba di samping telinga saya ada tawon yang nyaringg bangett suaranya muter-muter di dekat telinga saya. Ketika saya berdiri dengan memegang sawo itu, eh dia nyantol di pipi saya dan saya kibaskan badannya dia ngejer. Semenjak kejadian itu, gatau kenapa ketika denger suara tawon saya langsung lari, nyampakin barang yang dipegang. Pernah suatu waktu saya sedang nyapu halaman depan, saya denger suaranya makin lama makin dekat. Karena udah hapal betul tuh suara, langsung deh sapu lidi yang di tangan bukan jadi senjata untuk ngelawan, tapi saya campain trus lari kedalam rumah sambil jerit-jerit. Lah ngeliat kejadian itu, ibu saya marah-marah karena buat panik seisi rumah. Ya mungkin ibu saya gatau gimana deg-degannya jantung saya, mau lepas rasanya. Sama seperti waktu saya di tempat yang tinggi. Setelah itu gimana? tutup telinga dan berusaha untuk ga jerit walaupun itu tawon masuk ke dalam rumah karena pintu lupa ditutup. Akhirnya ibu yang usir keluar dan cuma bisa lemas terduduk setelah itu karena jujur menghadapi ketakutkan itu benar-benar menguras tenaga saya.

Cerita yang hampir mirip saya alami ketika ketemu kecoa masuk dari lubang kamar mandi yang awalnya jalan kemudian dia nungging dan buka sayap. Makkk eeeeee……sikat gigi odol, sikat kamar mandi, ember gayung, semuaa yang ada disitu dicampain ke kecoa itu sambil histeris juga sempet. Itu juga ga mempan dan akhirnya dia gunain sayapnya untuk nyerang saya hampir ke muka saya. Akhirnya? saya lari dan ngibas-ngibasin sekujur tubuh saya. Serius deh, kalau kecoa saya tahan ga kluar kamar cuma untuk ngindari kecoa terbang. Kenangan buruk yang membuat saya trauma hingga phobia sampai sekarang. Cara saya menghadapi mereka ga ada yang berarti selain tutup telinga atau nyampain apa yang bisa dicampain pas ketemu mereka. Itu aja. Gaenak? jelas. Pengen banget sembuh. Kadang sedih juga pas ultah da temen ngerjain pake kecoa. You know friend, itu sama aja mempertaruhkan nyawa. That’s my feeling.

3. Phobia dengan Tempat Sempit

Saya gatau nama ilmiahnya tapi ketika saya cerita dengan salah seorang teman saya, ada orang yang juga ngalamin ini. Takut dengan tempat sempit. Perasaan saya timbul ketika saya pernah main petak umpet trus didalem kotak kardus gitu ngumpetnya. Bisa dibilang kotak kardus itu kotak nyimpen TV gede deh kalau ga salah ingat. Nah ketika temen saya yang jaga, dia bukannya narik saya keluar tapi malah ditutupnya dan nyaris saya gabisa napas. Namanya juga anak-anak, sekalinya usil, usilnya kebangetan. Semenjak saat itu, saya entah kenapa ngerasa horor kalau di tempat sempit. Itu ketahuan juga setelah pernah naik lift dan liftnya tiba-tiba mati. Saat itu berasa pucat bukan karena liftnya yang mati tapi karena liftnya yang sempit dan ngerasa semakin ngimpit badan saya hii. Padahal orang-orang di dalam lift itu juga ga terlalu banyak. Tapi karena saya jarang datang dan kejebak di tempat yang sempit, khususnya ruangan yg kayak kotak kardus gitu dengan lift, saya ga terlalu sering ngalami ini dan yaaa..mudah-mudahan ini bisa terobati segera.

Saya tidak tahu apakah 3 phobia yang saya alami selama ini terbilang wajar atau tidak normal, saya menganggap ini semua sebagai ujian terberat di hidup saya. Masalah yang datang dari diri sendiri, ketakutan yang tak berkesudahan membuat saya berpikir ulang untuk melakukan hal-hal di luar itu. Ya, kesimpulannya saya belum benar-benar pulih. Ada bayang-bayang yang tak bisa dijelaskan logika namun saya paham bila terasa. Buat kalian yang juga mengalami hal yang sama seperti saya, saran dari saya. Kita hidup untuk menghadapi kenyataan. Dengan segala kekurangan yang kita miliki, mulailah mandiri. Yakin bahwa kita sendirilah yang melawannya. Meski kadang orang lain tak paham dengan yang kita rasakan, percayalah selalu ada jalan untuk bisa menghilangkannya. Karena takut akan Allah lebih berarti dari ketakutan-ketakutan yang kita alami. Ingat, itu sugesti dari trauma kita. Jangan biarkan itu larut masuk ketika bertemu hal-hal tersebut. Sebab saya percaya, keberanian muncul dari seseorang dengan ketakutan yang penuh tanya.

SELESAI

 

Advertisements

6 Comments

  1. Siaaaal.. baca 3 fobiamu kok aku jug ngerasa takut ya.. aku juga tkut ketinggian mkanya aku jarang main wahana bermain..

    Kalo takut ruang sempit klaustophobia..

    Pernah pas kecil aku letakin cermin di lntai terus aku lihat langit2 rumah dari cermin itu.. ehh aku muntah.. hhahaha..

    Liked by 1 person

  2. nah aku juga pernah main wahana bermain gitu dan sampe atas yang ada kaki gemeteran sama tangan. Mau jerit aja rasanya tapi malu diliatin orang-orang mikirnya. Itu posisi baru sampe atas waa belum sampe diputer wahananya. seremm sih hii

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s