#BC19 3 Kejadian Aneh yang Kualami Pada Masa Kecil

holaaa… return to blogger’s challenges. Kali ini saya memulai dari topik yang ke-19. Lah, kenapa langsung ke-19? kemarin baru 16 sepertinya hehe.  Tantangan sebelumnya masih dalam pengerjaan juga kok hehe.

Tantangan ini diusung oleh Lusty dengan topik “kisah mistis pada masa kecil”. Sebelum kita lanjut melangkah jauh dengan cerita mistis saya, ketika memikirkan sesuatu lalu flash-back ke masa kecil sedikit sulit bagi saya. Pasalnya, ada beberapa kejadian yang tidak terlalu saya ingat. Tapi entah kenapa, ketika teman saya mengajukan topik ini, kepala saya berputar-putar teringat akan beberapa keanehan yang sempat saya alami sewaktu kecil. Dalam hal ini, saya sebut kejadian itu aneh dan horor karena sampai sekarang saya pun tidak mengerti mengapa itu terjadi ditambah lagi mengingat itu buat bulu kuduk saya merinding. Gatau deh kalau pembaca ntar ngalamin apa yang saya rasakan atau ga karena sampai sekarang kalau orang bertanya soal yang berbau syaiton alias setan, rada males aja sih karena antara ngeledek atau seriusan nanya. Beberapa kalimat dari teman-teman saya pernah bilang, “Wik masih sering lihat setan? wik, kakak-kakak yang kemarin masih ada? wik dia ada disini atau ga?” guyonan-guyonan teman-teman saya yang pernah melihat keanehan yang saya alami  seperti itu berakhir ketika awal pertengahan di bangku kuliah. Lah waktu kecil? ga ada yang tahu karena saya saat itu juga ga ngerti itu apaan. Bukan tidak mau mencari tahu, hanya saja yang ada didalam kepala saya, sia-sia saja karena tidak ada manfaat yang berarti bila dicari tahu atau difikirkan lebih lanjut dan khawatir jadi kefikiran sampai sekarang hehe.keanehan itu terjadi pada waktu dan tempat-tempat tertentu. Yang saya ingat itu ketika…

  1. Pulang Sekolah

bangku-di-sekolah-cerpen-horor

Saya ga begitu ingat waktu itu pastinya usia saya. Kalau tidak salah antara 9-10 tahun gitu dan itu kelas 5 Sd. Ketika itu saya masuk sekolah jam 1 dan pulang setengah 6 sore. Ya, sekolah saya memberlakukan sistem kelas 5 sd masuk siang dan pulang sore. Biasanya saya pulang bersama teman-teman saya yang searah rumahnya dan selalu diseberangkan sama kakek-kakek satpam yang sering nangkring di posko satpam sekolah. Tapi saat itu saya ga pulang sama teman-teman karena habis pulang sekolah saya ga langsung pulang karena piket bersihin kelas setelah usai jam belajar. Saya dan beberapa teman saya bagi tugas bersihin kelas dari menyapu sampai buang sampah. Nah keanehan terjadi ketika botol air minum saya mendadak hilang di meja saya. Kesadaran itu terjadi ketika saya melangkahkan kaki keluar pintu kelas dengan salah seorang teman saya. Yaudah langsung nanya sama temen liat tupperware yang ada sarung nya dan temen saya bilang ga ada. Kami memutuskan untuk menggeledah tas kami masing-masing dan langsung ngelapor sama kakek kalau tupperware saya hilang. Kakek satpam juga ikut ngebantu menggeledah kelas kami saat itu dan hasilnya nihil. Yaudah karena mengingat itu tupperware masih baru saya cuma bisa nangis sambil menggerutu sepanjang jalan pulang. Entah siapa yang mencuri sampai akhirnya cerita sama mamak dan dimarahi. Besoknya saya kembali masuk kelas dan saat itu saya paling awal masuk kelas karena waktu itu takut terlambat dan ga ada orang juga didalam kelas saya. Pas masuk kelas eh tiba-tiba kakek satpam manggil saya dan datangin saya kalau dia dapet tupperware saya di kelas sebelah di bangku belakang tadi pagi. Kakek bilang kalau ga salah,”Mungkin kawanmu ada yang iseng  nyembunyiin sampai ke kelas lain. Tapi yang buat saya janggal saat itu, “Kelas pagi itu kelasnya anak-anak kelas satu dan dua. Saya ga kenal mereka terus sore semalam kelas sebelah itu udah jelas terkunci soalnya cuma kelas kami anak-anaknya yang piket sore. Sementara sebelum itu saya masih sempet minum sebelum nyapu kelas dan ngeletakkannya didalam kelas saya, di meja saya. Saya terus tanya dengan kakek untuk mastiin kelas 5b semalam ada piket atau ga dan nanya ke teman teman saya juga. Kakek bilang itu kelas kakek yang kunci karena mereka udah piket siang cuma kelas kalian yang piket yang kakek nampak dan gitu juga dengan teman-teman, ga ada masuk ke kelas 5b karena kelasnya terkunci pas mau ngambil sapu.” Aneh…tapi yaudahla mungkin emang beneran ada orang lain di kelas itu selain siswa dan guru. Hingga saat ini, kalau ada yang cerita soal kelas itu saya mah biasa aja tapi ga saya pungkiri saya ngalami kejadian aneh yang ga terpecahkan sampai sekarang.

2.Main boneka sendiri di dalam rumah: Pernah mendengar suara mamak manggil tapi gitu datang ternyata ga ada

maxresdefault

Keanehan bin horor ini bermula saat saya gadikasih main diluar karena waktu itu ada kejadian didepan gang. Rumah, ruko orang-orang cina pada dijarahin dan orang-orang cina pada dipukulin. Bakar ban sampai bakar tokonya. Tahun 98. Iya inget sekali tahun yang membekas di kepala saya karena saat itu jangankan beli jajan ke depan gang, keluar rumah aja gadikasih. Umur saat itu masih 4 tahun, lagi senang-senangnya naik becak family dan main boneka. Becak family itu becak tercantik untuk anak-anak balita saat itu termasuk saya. Ga bosen putar-putar halaman naikin becak itu. Nah karena keadaan rusuh, mamak takut saya diculik yaudah disuruh main di rumah aja. Karena gabisa manggil kawan saat itu, jadinya ya di rumah saja main boneka. Pas saya main boneka di ruang depan, ada suara mamak yang manggil nama saya. Ya karena asyik sendiri pertama ga disahutin tapi karena tiga kali udah dipanggil saya langsung datang ke arah mamak manggil. Eh saya cari-cari di dapur mamak ga ada. Yaudah, saat itu ga lama masuk dari pintu samping kakak yang jagain saya (sekarang dah meninggal) terus saya tanya mamak kemana dan kakak saya bilang mamak disamping tempat bude. Jrenggg….yaudah abis itu meluk kakak sambil pegang boneka. Karena ketakutan juga saya cerita tadi denger suara mamak manggil disini. Tapi baru tau kalau saya sendiri di rumah pas mamak sama kakak keluar. Trus ditanya kakak, disahutin ga wit? ya saya jawab enggak karena lagi asyik main boneka. Karena udah tiga kali dipanggil takut marah mamak , datang aja. Pas dilihat dapur sepi ga ada mamak. Saya ga dapat jawaban saat itu dan ternyata saya tahu kejadian itu emang beneran ada setelah nanya ke keluarga dan ada yang ngalamin itu juga. Katanya sih itu gaperlu disahutin karena yang manggil bukan orang. Gatau sih cuma katanya kalau disahutin kita bisa sakit. Percaya atau enggak karena udah pernah ada yang ngalamin gitu ya hanya Allah yang tahu lah. Ada yang percaya ada yang enggak. Kalau saya mah percaya aja sih ada makhluk halus tapi kalau sakit karena itu kurang yakin juga. Merinding soalnya ngetik cerita ini. Ya sejak kejadian itu kalau ada yang manggil saya langsung datang atau ga datang sama sekali.

3.Main Petak Umpet; batunya kurang satu

o_1arig74ifc7ibltpfb1fhk1ve7a

Salah satu permainan yang sampai saat ini saya ingat sekarang adalah main petak umpet dengan menyusun 10 batu bata yang bernama batalion. Nah, syaratnya itu kita harus menyusun 10 batu bata terus kemudian kita tendang dan yang nyusun adalah yang kalah hompimpa. Artinya, yang nyusun batu itu juga sekaligus mencari yang menendang batu itu. Para penendang batu bata itu diharuskan sembunyi. Jumlah orangnya kalau bisa sebanyak mungkin tapi kalau batu bata wajib genap sepuluh. Kebiasaan karena keenakan main kadang main permainan ini sering gadoh sama teman perkara tempat persembunyian wkwkk. Tapi bukan itu fokusnya. Fokusnya adalah pernah pas main batu itu kurang satu. Kok bisa? bisa aja karena suka-suka kaki yang nendang. Tapi begini deh, batu itu ditendang kan bukan dilempar. Jadi kalaupun hilang  pasti ga jauh-jauh dari arena batu itu disusun. Dan bukannya ga mungkin batu itu disembunyiin dengan salah seorang diantara kami. Tapi ternyata itu ga terjadi. Soalnya saat itu yang jaga teriak-teriak, “Wee batunya kurang satu. Karena kami ga keluar-keluar juga akhirnya dia pulang. Saya yang lagi bersembunyi di halaman rumah tetangga dekat lapangan itu heran kok lama sekali sampai akhirnya saya diem-diem keluar dengan teman-teman saya yang tempatnya deket-deketan pas sembunyi. Yaudah, kami liat tanah lapang itu kosong terus batunya udah kesusun. Pas kami tanya si A kemana sama ibu-ibu yang rumahnya deket tanah lapang itu kalau si A pulang. Kami datangi ke rumahnya trus nanya kenapa pulang eh dia bilang batunya kurang satu dan dia manggilin kami karena ga keluar. Trus dia nuduh kami mainnya curang sengaja nyembunyiin batunya pas dia yang jaga. Trus kami ditanyain sama orang tuanya siapa yang nyembunyiin batunya dan dinasehatin ga boleh curang. Namanya juga anak-anak, karena ngerasa dicurangin bisanya ngadu orang tua dan nangis. Yaudah karena kami semua bilang ga ada, kami disuruh pulang dan kami gamau ngajakin dia lagi main petak umpet. Main petak umpet tanpa dia. Hari berikutnya saya main tanpa teman saya si A itu, kami lebih teliti ngitung batunya, minta tolong sama ibu-ibu yang sering ngeliatin kami main dari rumahnya untuk ngeliatin siapa yang curang. Pas kami hitung batu itu genap 10. Cara ngitung kami juga di eja dan hitungan ejaannya wajib 10. A(1)nak (2) a(3) nak (4) ma(5)in (6) ba(7) ta(8) li (9) on (10). Kebetulan yang jaga saya jadi gitu teman-teman pada nendang batunya, saya cepat-cepat nyusun batu itu sambil ngeliatin mereka pada lari ke arah mana. Saya susun batunya dan kurang satu.  Anehhhhhh. langsung heran dan kemudian saya tanya sama ibu-ibu yang ngeliatin kami main. “Buk, batunya kurang satu. Apa aku salah ngitung ya buk.” Trus dia bilang hitung yang bener dan udah capek ngitung sambil nyari batu bata disekeliling tetap 9. Gatau sih ibuk, kan kalian yang main. Begitulah kata ibu itu kalau ga salah ingat. Sampai akhirnya saya dipanggil mamak saya dan saya memutuskan untuk pulang. Saya cerita sama mamak eh yang ada malah di takut-takutin, mainnya mau magrib pulaknya. Dikerjain hantu lah. Nyess. Habis mamak bilang gitu saya gamau ikutan lagi main batalion. Trus nasib teman-teman saya yang ngumpet gimana? mereka akhirnya juga bubar karena udah dipanggilin orang tuanya untuk pulang karena kami main juga udah sore sangatt dan udah mau magrib. Saya dikatain curang dan saya ga peduli. Yang pasti saya akhirnya nanya sama teman saya yang juga bernasib sama dengan saya dia juga bingung dan barulah setelah saya SMA, tetangga baru yang bisa ngeliat setan kalau di lapangan itu ada beberapa anak kecil yang sering main disitu. Ntah ada kaitannya dengan waktu main petak umpet dulu saya sendiri gamau bercerita ulang kepada tetangga baru itu. Kalau ditanya lewat lapangan itu saat ini mah biasa aja tapi lagi-lagi saya bodo amat dengan keanehan yang saya alami karena sejujurnya saya dan teman saya itu kalau mengingatnya juga merinding sih.

Hanya tiga yang saya ingat. Benar-benar masih fresh ternyata hehe. Sekian untuk tantangan cerita horor kali ini. Thank’s lusty ^_^

n.b: maafin kalau gambar untuk point ketiga ga sesuai hehehe

 

 

 

 

Iklan

10 Comments

  1. Ping balik: #BC21 Isu Seputar Anak Indigo – dwitasun

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s