#BC25 Obrolan Seputar Benda Koleksiku

holaholaholahooo readers… back turn to blogger’s challenges ya. Topik minggu ini diusung oleh teman saya, Nadya, soal benda koleksi pribadi. Cerita soal benda koleksi, ini tentu berhubungan dengan urusan pribadi hahaha. Karena topiknya ringan-ringan gurih, saya cukup santai menulisnya. Yuhuuu mulai dari….

Benda Legendarisku: Komik

106041985_1_644x461_buku-komik-1-paket-total-383-buah-dgn-berbagai-judul-pekanbaru-kota

aku ingin begini, aku ingin begitu.. ini itu itu banyak sekali..

La..la..la.. aku sayang sekali..doraemon.. (OST.Doraemon)

……………

di satu kota merupakan tempat bermain yang asyik..

oh senangnya, aku senang sekali…(OST.Crayon Sinchan)

Dua kutipan lagu diatas mewakili dua dari komik yang pertama kali saya punya. Dua komik yang menjadi inspirasi untuk suka dengan yang namanya membaca. Kalau ga salah ingat, komik itu pertama kali saya beli karena heboh ke lapangan merdeka tempat jual-jual buku. Kebetulan waktu itu beli buku sekolah dan sekalian deh karena penasaran, merengek minta sama mamak untuk dibeliin komik juga. Itu juga belinya pake jaminan wkwkwkk. Jaminan kalau beli komik, nilai rapor harus bagus, jangan ada yang 6. Nah, karena udah ngebaca itu sampe habis eh ternyata ketagihan beli komik lagi, lagi, dan lagi. Dari komik si inuyasha, detektif conan dan volume-volumenya, komik serial misteri; eye witness, dll. Komik terakhir yang saya beli itu komik romance waktu SMA hehehe. Komik romance yang sampai sekarang jadi favorit saya itu judulnya “hanya aku” dengan peran utamanya namanya azusa. Lupa nama pengarangnya tapi yang jelas ceritanya kocak dan ga melulu soal romance. Kalau ditanya sampai sekarang suka baca komik atau novel, sejujurnya lebih suka baca komik karena di komik imajinasi langsung tergambar disitu sementara kalau novel yaa ngayal-ngayal dulu, baca tulisannya dan dibayangin kondisinya. Emang dari dulu saya lebih ngelihat segala sesuatu itu fokus dari gambarnya, kurang suka full tulisan yaa komik jadi pelabuhan. Tapi ga berarti gasuka novel kok. Trus sekarang masih ngoleksi komik? jawabannya enggak. Karena faktanya komik saya pada dipinjemin dan ga inget terakhir sama teman yang mana dan sisanya di rumah udah pada digonikan ortu dan tinggallah kenangan yang tersisa.

Benda Penuh Drama: Boneka

lovely-big-plush-dog-toy-poodle-plush-toys-pink-hat-and-skirt-dog-doll-birthday-gift-jpg_640x640

Ada cerita menarik yang masih tersimpan di ingatan saya ketika saya ngoleksi boneka dulu. Awal mula usia 5 tahun dibeliin boneka sebagai hadiah ulang tahun lanjut ngikutin musim barbie awal tahun 2000-an, ikutan beli, ngoleksi tapi akhirnya leher si barbie dipatahin dan ilfeel beli barbie sejak saat itu. Males lihat barbie, tergoda lihat unyu nya muka boneka anjing sampai dibeliin boneka anjing yang bagus di Jakarta eh gataunya bulunya gampang rontok. Jadilah boneka-boneka tersebut tinggal dalam satu lemari di ruang tengah. Putus asa ngeliat boneka anjing yang bulunya rontok, di usia 17 tahun saya diberi hadiah boneka anjing lagi oleh pacar saat itu. hahahahaaha. Mikirnya waktu itu, “Dia tau darimana aku suka boneka anjing, dan yaah namanya juga cewek, dikasih boneka tentu senang. Walau beda ukuran tapi tetap senang sih hehehe. Gatau sih kalau ngeliat boneka anjing itu pengen dikunyel-kunyel saking gemesnya. Terakhir, boneka telettubbies “lala” yang sampai sekarang masih bersih kinclong di lemari haha. Jadi drama beli boneka itu juga udah berasa telenovela, lihat acara teletubbies dan marok sama tokohnya wkwwkkk. Mintanya waktu itu juga perjuangan, selalu ada syarat kalau mau beli boneka. Selain nilai rapor, sholat gaboleh bolong. Dan yaah… ortu saya ngajarin saya untuk ngedapetin sesuatu itu ga mudah hmmm. Selain boneka-boneka tersebut, masih banyak lagi jenis boneka yang masih adem di lemari walaupun ga sebanyak dulu populasinya. Maklum, semakin banyak keponakan lebih senang aja sih ngasih ke mereka ketimbang di dalam lemari dan buat jd horor sendiri ngoleksi boneka banyak-banyak di rumah. #efekfnontonfilmAnnabelle

Aksesoris Terfavorit: Kalung dan Gelang

img223

Dua aksesoris perempuan yang buat saya pertama kali jatuh hati ya kalung sama gelang. Kalau gelang pertama kali saya miliki itu kelas 5 sd karena menang lomba lempar karet gelang di pasar malam dekat rumah wkwkwkk. Kebetulan pas giliran saya, menang dan hasilnya gelang manik-manik gitu. Terus semenjak itu mulai suka deh sama yang namanya gelang walaupun saat itu udah punya jam tangan. Hm, jam tangan bagi saya cuma alternatif doang tapi gelang bisa inget duluan ketimbang jam tangan hehe. Kebalik yah, harusnya yang penting itu kan jam tangan bukan gelang, tapi faktanya demikian. Karena menang lomba, jadi marok ngoleksi jenis gelang sampai laci kecil di meja tumpah ruah sama gelang, gabisa ditutup. Nah, kebetulan kakak juga suka pake gelang dan ga kalah ngoleksi gelang juga ga satu, dua buah. Jadilah sering tarik-tarikan rebutan pake gelang karena saya paling susah ngingat gelang sendiri hahahahahaha. Karena kondisi tidak memungkinkan untuk mengoleksi gelang, saya justru beralih ke kalung yang harganya ga seberapa. Namanya juga masih anak-anak, pake kalungnya ya imitasi gitu. Alhamdulilah bukan alergi kalung imitasi. Waktu itu cuma iseng-iseng aja tapi akhirnya favorit ngoleksinya. Kalung favorit saya dulu adalah kalung dolphin alias lumba-lumba. Tertarik aja lihat dua gambar lumba-lumba dan akhirnya saya beli. Selain lumba-lumba, ada juga kalung hati, kalung bunga matahari dan keberadaannya sekarang pun entah dimana.

Benda Antimainstream: Struk Belanja

185304_receipts_getty

Karena struk belanjaan adalah senjata ampuh untuk menghandle sifat boros saya dan mungkin langka orang-orang yang punya kebiasaan ngumpulin struk belanja sebagai koleksinya wkwkwkk. Awal mula suka ngumpulin struk belanja mulai dari kelas 3 SMA. Mikirnya waktu itu karena suka jajan di supermarket dan sering lupa sendiri bawa uang berapa. Nah dari struk belanja itu saya tahu saya ngasi berapa dan bisa mengingat-ingat terakhir saya ngeluarin duit berapa ribu. Karena kebiasa jadi deh sampai sekarang masih suka ngumpulin struk belanja walaupun udah mulai dikurangin karena buat sesak dompet wkwkk. Mending sesak dompet karena duit lah ini sesak dompet isinya struk belanja kan zonk jadinya ya hehe. Kalau dibilang, sebenarnya hobi ngumpulin ini ga terlalu banyak manfaatnya jadinya yaa kalaupun sekarang masih suka, jumlahnya aja dikurangin, entah cukup dua atau tiga.

Nah, itu tadi benda koleksi saya dengan story-nya masing-masing. Bagaimana dengan readers? mungkin lebih banyak dong koleksinya dibandingin saya.

Mengoleksi suatu benda adalah kesenangan. Dari kesenangan kita belajar menghargai sesuatu yang kita inginkan hingga kita mendapatkannya. Oleh sebab itu, mengoleksi juga mengajarkan kita akan arti memperjuangkan dan menjaga di dalam kehidupan kita. Dibalik itu semua, tersirat cerita tersendiri yang telah aku pahami hingga sekarang. Setiap benda juga punya kenangan dan kenangan dari benda tersebut ga akan lekang oleh waktu. -dwitasun-

Advertisements

16 Comments

  1. Hmm…
    Nggak ngerti kenapa kalian ngalir2 aja tulisannya. 😀

    Mbak, saran nih:
    – untuk judul buku dan nama, biasakan pake huruf kapital yaaa…
    – Setelah titik dikasih spasi (OST. Doraemon)
    – Setelah titik, awal kalimat huruf kapital.
    – ilfeel >> illfeel
    – telettubies >> teletubies (t nya lebih)
    – mengjhandle >> meng-handle

    Enaklah yang koleksinya kebendaan. Lah aku, memori dan kenangan-kenangan lama yang bikin mewek 😀

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s