#BC27 Mamakku

Sesuai kesepakatan bersama , seperti yang dikatakan teman saya Betha, seorang ibu di wilayah medan dan sekitarnya lebih akrab dipanggil mamak dan itu fakta haha. Ngomongin soal mamak emang ga ada ujungnya. Karena kasih ibu sepanjang masa ehemm. Nah bulan kemarin baru aja hari ibu kan? hayooo jangan bilang readers lupa hari ibu tanggal berapa. Tapi gapapa sih lupa, asal sayangnya ke mamak jangan lupa uhukk.

Jadi kan..

Mamakku itu..ehemm..logat medannya begitulah kira-kira, Mamakku punya karakterisktik yang buat anaknya kleper-kleper. Halaah -.- paling kalau ini dibaca mamak, dibilang lebay. Tapi beneran. Kalau cerita orang tua emang ga ada habisnya. Dari mulai kecil disapih terus berumur kepala dua  masih tinggal sama mamak bapak. Iyalah, orang belum nikah haha. oke skip..

Jadi, mamakku seperti apa?

  1. Mamakku Multitalent.

Bisa masak, nyuci, nyetrika, bersihin rumah, ngurus keuangan rumah tangga, jadi guru ngaji, jadi konsultan, jadi temen curhat, bisa nyanyi kalau lagi masak (walaupun cuma anaknya aja yang dengerin) dan bakat lainnya yang bisa dikerjakan sambilan. Ibarat pepatah, “Sambil menyelam minum air” nah, mamak bisa ngelakuin hal diatas dicicil satu per satu. Kalau masakan belum matang, ditinggal bentar terus nyapu rumah. Itu contoh kecil. Nah kalau yang lainnya, seperti jadi temen curhat atau sahabat itu bisa juga. Contoh kalau pas pengen kemanaa gitu, minta temenin mamak, mamak siap sedia bahkan waktu belum berani naik motor rela nganter ke kampus. Ngajarin masak dan cukup selektif milihin baju buat anaknya hahahaha. Seringnya sih kalau mau pergi dapat kritikan dulu. “Itu bajumu warnanya kok udah kek lampu merah, ga ada nyambungnya. Ganti!” niat hati mau buat warna baju yang beda dari yang lain eh dikatain emak norak. Sakitnya dobel loh. Tapi setelah dilihat-lihat ya emang aneh hahaah. Jadi karena udah dapat perintah suruh ganti dan ga pas di mata saya juga yaa diganti deh jadinya. Jadi disini emak saya jadi stylist juga bagi saya.

2.Mamakku Mudah Ketawa

Kalau pepatah bilang, buah jatuh ga jauh dari pohonnya. Saya pun demikian. Pernah sesekali teman dekat bilang, “Wik, kekeh kali kau gasiap-siap ketawanya” atau dari sesuatu yang ga gitu lucu bagi orang, gampang sekali tertawa. Gabisa dipungkiri itu ternyata nurun dari mamak. Jadi pernah kan, kami sekeluarga nonton tv dan ada acara talkshow yang sebenarnya tergolong aneh pembicaraannya, tapi saya dan emak aja yang ketawa. Kalau dibilang di rumah itu, ketawanya yang cetar membahenol itu kami berdua. Jadi kalau teman- teman saya mah ga heran kalau ngeliat saya ketawa ujung-ujungnya mereka ketawa juga. Ketawa ngeliat saya ketawa, begitulah penuturan mereka.

3. Kalau lihat sinetron yang sedih ataupun curhatan di tv dan nangis, mamak dan saya Pelakunya

Bapak sampai bilang ke kami “Korban sinetron.” Kalau pas lihat film, sinetron, ataupun acara curhat yang beradegan menyentuh perasaan, saya cukup sentimentil soal itu. Awalnya cuma saya aja eh ternyata keturunan hahaha. Ngerasanya pas nonton film bioskop yang ditayangin di tv dan diem-diem emak nonton juga di dapur dan pas abis filmnya emak ngacir ngelanjut masak dengan ngusapin mata ke baju. “Ya Allah kasihannya.” Gitulah suara mamak kedengeran dari belakang. Terus parahnya saya nya ngelawanin, “Yaahhh mamak nangis jugaa dan kami pun ketawa berjamaah ha ha ha.

4. Mamakku Konsultan

Bisa dibilang yang paling banyak permintaan dan keluhan itu saya. Maklum, karena anak paling kecil, seringnya diatur-atur ya kadang jengah juga. Permintaan saya pun kadang buat jengkel ya menjadi laah hahaha. Tambah lagi rutinitas yang kadang buat lelah dan kalau lagi ada masalah paling ga bisa mendem lama-lama di rumah. Ketauan dari raut muka. Ngeliat itu mamak jadi sering nanya-nanya yang jadi pancingan agar saya mau cerita dan itu berhasil haha. Jadi pernah, waktu saya lagi dalam masa gaenak, masalah itu rasanya berat banget, mau nangis aja. Habis sholat sering ketauan mamak ngusap-ngusap mata, tapi mamak diem aja. sampai saya selesai sholat, ditanya mamak, cemana tadi di kampus bla..bla..bla.. dan akhirnya mau gamau cerita karena takut ngebohongin orang tua. Namanya juga orang tua, paling peka sama anaknya apalagi pas bohong, keliatan. Sampai udah cerita semua,  ya mamak kasih nasehat begini begitu dan hanya menuruti saja. Selesai.

5. Pengertian, Setia dan Sabar: Mamak

Belajar sikap seperti itu dari mamak sampai sekarang. Keliatan sih mamak ngadepin bapak sabar nya gimana. Kadang yang terfikir, apa sebegitu banyak karakter satu sama lain yang harus dipahami? tapi mamak ga pernah ngeluh soal itu. Malah bahagia-bahagia aja. Apalagi bapak sama mamak usia pernikahannya udah 26 tahun dan itu sangat-sangat lama. Saya jadi kepikiran, “Apa bisa ya saya seperti mamak”. Dengan perbedaan latar belakang dulunya sama bapak, sama-sama senang, sama-sama susah, belum lagi kalau lagi gaenak hati ngadepinnya gimana. Tambah lagi keadaan anak-anaknya yang kadang gabisa ketebak. Semua itu udah dihadapin mamak selama 26 tahun dan gapernah sedikitpun keluar keluhan. Ada satu hal yang paling buat saya tersentuh ketika mamak bilang, kalau lanjut sekolah, gausah takut sama biaya. Cerita aja maunya kemana. Padahal mah saya tahu keuangan keluarga lagi gimana. Nah karena waktu itu masih SMA kelas 3, mikirnya masuk negeri aja biar ga banyak nyusahin orang tua, walaupun ga yakin juga saat itu lulus apa enggak. Tapi Allah membukakan jalan untuk saya dan mungkin mendengarkan doa mamak. Sempet bingung mau kemana dan akhirnya mamak cerita kalau dulu mamak pengen jadi guru. “Dulu biaya jadi guru itu mahal dan anak kakek banyak. Ga kesampean akhirnya ikut kursus jahit aja, bantu nenek buat keripik. Jadi guru itu enak, ga soal gaji, tapi soal pahala. Tapi ya terserahmu,” kata mamak demikian. Kepikiran jadi guru ngingetin saya akan cita-cita dulu yang terlupakan dan akhirnya impian mamak pula yang mengingatkan.

5 hal yang ga akan saya lupakan ketika menceritakan tentang mamak dan selalu buat saya terkesan.Walau saya akui saya sering buat marah, sering buat jengkel, tapi dalam hati saya, mamak jadi alasan saya yang pertama merindukan rumah. Ketika darimana pun, atau mungkin suatu saat saya harus jauh dari rumah.Maafin anakmu ini mak huaa

Kasih anak sepanjang galah, kasih ibu sepanjang masa.

Thanks to Lusty yang sudah membagikan tema tantangan kali ini. Semoga seluruh ibu diberi kekuatan untuk merawat anak-anaknya. Dari cinta yang tak akan pernah tergantikan semoga melahirkan generasi terbaik demi bangsa dan negaranya. Aamiin

Iklan

14 Comments

  1. Hahha bukan gitu wi. Tinggal agak dipoles aja kalimatnya, entah dari kosa katanya atau tanda bacanya.

    Mungkin lebih bagus kalau gini:
    Rasaku lebih baik: “Sejak kecil disapih selama 2 tahun dan sekarang sudah usia 20-an, saya masih (manja/curhat/tinggal) sama mamak dan bapak.”

    Disukai oleh 1 orang

  2. Payah memang kalo Mamak sama Anak pecinta Sinetron. 😀
    Seandainya Mamakku pecinta horoorr jugaa…

    Oya mbak. Editing:
    – ada ‘diatas’ > ‘di atas’
    – Sedihnya.” > kutip pembukanya nggak ada. Ini paragraf yg Mamak nonton di dapur trus ngelap baju ke mata.

    Disukai oleh 1 orang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s